Kualifikasi Piala Asia U-17

Tragedi Kanjuruhan Tak Gentarkan Peserta Kualifikasi Piala Asia U-17 Tanding di Indonesia

Tragedi yang menewaskan ratusan orang di Stadion Kanjuruhan, Malang, tak membuat peserta Kualifikasi Piala Asia U-17 Grup B gentar bertanding di Indonesia.

Featured-Image
Timnas U-17 Indonesia mengheningkan cipta untuk para korban Tragedi Stadion Kanjuruhan Malang sebelum melawan Tim Nasional U-17 Guam dalam laga Grup B Kualifikasi Piala Asia U-17 2023 di Stadion Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (3/10/2022). Foto-Antara.

apahabar.com, BOGOR - Tragedi yang menewaskan ratusan orang di Stadion Kanjuruhan, Malang, tak membuat peserta Kualifikasi Piala Asia U-17 Grup B gentar bertanding di Indonesia.

"Kami tidak takut dan bertekad melanjutkan pertandingan-pertandingan kami. PSSI sangat memerhatikan keamanan dan semua kebutuhan kami," kata pelatih tim nasional U-17 Palestina Loay AlSalhe di Stadion Pakansari dikutip dari Antara, Selasa (4/10).

Loay menegaskan bahwa skuadnya merasa aman beraktivitas di Indonesia. Apalagi, orang-orang Indonesia dinilainya ramah dan mencintai rakyat Palestina.

"Kalau perlu, kami tinggal sebulan di sini," kata Loay separuh bercanda.

Perasaan nyaman di Indonesia juga diutarakan pelatih timnas U-17 Uni Emirat Arab (UEA) Alberto Gonzalez.

Menurut Alberto, PSSI sudah menyiapkan penyelenggaraan Kualifikasi Piala Asia U-17 2023 dengan baik.

"Kami sangat bahagia di sini. Orang-orang Indonesia baik dan ramah," tutur Alberto.

Menurut dia, pascamenyebarnya kabar kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, tim pelatih dan ofisial skuad U-17 UEA selalu berupaya menciptakan atmosfer positif di tengah para pemainnya.

Mereka tidak membahas soal ketakutan, kekhawatiran di dalam tim. Alberto mau anak-anak asuhnya fokus sepenuhnya ke pertandingan.

"Kami hanya berbagi soal sepak bola dan kompetisi ini kepada pemain. Kami percaya peristiwa yang terjadi di Indonesia juga bisa terjadi di tempat lain. Kami sangat berduka. Namun, UEA tetap akan melanjutkan pertandingan dengan mentalitas yang sama dengan sebelumnya," ujar Alberto.

Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, terjadi setelah Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya pada laga lanjutan Liga 1 Indonesia 2022-2023.

Pendukung tuan rumah yang kecewa masuk ke lapangan yang membuat pihak keamanan melepaskan tembakan gas air mata. Bukan cuma ke lapangan, gas tersebut juga ditembakkan ke tribun.

Akibatnya, puluhan ribu suporter di stadion panik dan berusaha mencari jalan keluar lantaran mereka kesulitan untuk bernapas. Akan tetapi, akses keluar terbatas sehingga membuat banyak dari mereka terhimpit dan terinjak-injak. Korban pun berjatuhan.

Editor
Komentar