Hot Borneo

OJK Gelar Sosialisasi Digital Financial Literacy di Banjarmasin

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar Digital Financial Literacy(DFL) 2023 melalui program edukasi yang ditampilkan dalam bentuk modul sosialisasi, e-book.

Featured-Image
OJK menggelar Digital Financial Literacy. Foto-Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar Digital Financial Literacy(DFL) 2023 melalui program edukasi yang ditampilkan dalam bentuk modul sosialisasi, e-book, video animasi, dan smart games di Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB), Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Banjarmasin, Kamis (22/6).

Kegiatan tersebut dalam rangka mendukung peningkatan literasi digital bagi masyarakat khususnya kalangan mahasiswa.

Hal itu disampaikan Kepala Eksekutif Pengawas Perasuransian, Penjaminan, dan Dana Pensiun OJK, Ogi Prastomiyono dalam sambutannya pada sosialisasi DFL 2023.

Menurutnya, peningkatan literasi masyarakat sangat penting.

Berdasarkan survei nasional literasi inklusi keuangan 2022, meskipun mengalami peningkatan indeks literasi di Kalsel, namun masih berada di bawah indeks nasional yaitu sebesar 42,08 persen (nasional: 49,68 persen).

Sementara itu, tingkat literasi digital masyarakat Indonesia tahun 2022 berada di angka 41 persen, sehingga masih terdapat ruang pertumbuhan bagi masyarakat Indonesia untuk terus meningkatkan literasinya terutama untuk produk-produk keuangan berbasis digital yang sedang marak di Indonesia.

“Yang namanya digital keuangan itu dua sisi mata uang. Di satu sisi manfaat, sisi lainnya adalah risiko. Adik-adik harus balance melihatnya, Makanya kami bikin satu tagline CANEL yaitu Cepat, Aman, Nyaman, Efisien dan Legal,” kata Ogi.

OJK terus berkomitmen dalam meningkatkan literasi keuangan melalui program yang inovatif kepada generasi milenial, melalui kolaborasi antara OJK dengan lembaga internasional dan stakeloder terkait diantaranya Lembaga Jasa Keuangan, Penyelenggara Financial Technology (Fintech) dan Asosiasi di bidang Fintech.

Kolaborasi ini ditujukan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman yang berkelanjutan mengenai produk dan layanan keuangan digital serta tips-tips dalam memitigasi risiko yang terkait dengan teknologi.

Selain itu, program serupa diharapkan dapat mendorong minat mahasiswa untuk mengembangkan talenta di bidang digital, sehingga di masa depan Indonesia akan memliki talenta digital yang siap membangun perekonomian Indonesia.

Editor
Komentar
TrendingLainnya