News

Mulai 1 Desember 2022, Pertamina Uji Coba Beli BBM Subsidi Solar Pakai QR Code MyPertamina

PT Pertamina melalui anak usaha Pertamina Patra Niaga melakukan uji coba pembelian Bahan Bakar Minyak atau BBM Subsidi jenis bersubsidi melalui QR Qode (QR).

Featured-Image
Warga menunjukan aplikasi MyPertamina saat mengisi bahan bakar pertalite di SPBU Pertamina Abdul Muis, Jakarta. Pertamina melakukan ui coba beli BBM subsidi dengan QR Code dimulai 1 Desember 2022. Foto-Liputan6.com/Faizal Fanani

apahabar.com, BANJARMASIN - Mulai 1 Desember 2022, PT Pertamina Persero (Persero) melalui anak usaha Pertamina Patra Niaga melakukan uji coba pembelian Bahan Bakar Minyak atau BBM Subsidi jenis bersubsidi melalui QR Qode atau Kode QR. Uji coba beli BBM subsidi dengan QR Code. 

Adapun tahapan uji coba Qr Code beli BBM subsidi ini dilakukan di 11 kota. Ini diungkapkan Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting.

Untuk saat ini, Pertamina akan berfokus pada uji coba di 11 kabupaten/kota tersebut. "Kita akan review dulu pelaksanaan uji cobanya," ujar dia, kutip Liputan6.com, Jumat (2/12).

Baca Juga: Wajib Tahu! Ini Alasan Nopol Kendaraan Dicatat Saat Isi BBM Subsidi


Menurut informasi yang diberikan Pertamina, tujuan pembelian solar subsidi dengan QR Code ini utamanya untuk menguji kesiapan infrastruktur digital dalam pembelian BBM.

Baca Juga: Erick Thohir Targetkan Program Distribusi BBM Subsidi Paling Lambat Akhir 2022


Selain itu, juga untuk mengetes kesiapan pelayanan pengawas dan operator, serta sosialisasi cara bertransaksi menggunakan QR Code kepada masyarakat.

Namun, Pertamina tidak mewajibkan seluruh calon konsumen untuk memindai lewat handphone ataupun gadget. QR Code juga bisa dicetak dan dibawa ke SPBU saat akan bertransaksi membeli solar subsidi.

Berikut daftar 11 kabupaten/kota yang memulai uji coba pembelian solar subsidi menggunakan QR Code:

1. Kabupaten Pandeglang
2. Kabupaten Ciamis
3. Kabupaten Kuningan
4. Kabupaten Jepara
5. Kabupaten Cilacap
6. Kabupaten Wonogiri
7. Kota Mojokerto
8. Kota Kediri
9. Kota Lumajang
10. Kota Banjarmasin
11. Kota Payakumbuh

Pertamina lantas mengajak pengguna yang berhak dan hendak membeli solar subsidi untuk mendaftarkan kendaraannya di platform MyPertamina, atau melalui link www.subsiditepat.mypertamina.id.

Daftar Harga BBM Terbaru Pertamina

PT Pertamina (persero) kembali melakukan penyesuaian harga BBM per 1 Desember 2022. Terpantau, harga Pertamax Turbo dengan RON 98 mengalami kenaikan.

Selain itu, Pertamina juga menyesuaikan kembali harga Dexlite (CN 51), dan Pertamina Dex (CN 53). Mengutip situs resmi mypertamina.id, Kamis (1/12/2022), harga BBM Pertamina jenis Pertamax Turbo naik Rp 900 per liter. Sebagai contoh, PT Pertamina (Persero) mengubah harga jual Pertamax Turbo untuk wilayah DKI Jakarta, dari Rp 14.300 per liter jadi Rp 15.200 per liter.

Sementara untuk BBM jenis Dexlite mengalami lonjakan Rp 300 per liter, dari Rp 18.000 per liter (untuk wilayah Jakarta) menjadi Rp 18.300 per liter.

Sedangkan Pertamina Dex sebagai produk BBM termahal milik Pertamina naik Rp 250 per liter. Untuk di Jakarta, harganya naik dari Rp 18.550 per liter menjadi Rp 18.800 per liter.

Daftar Harga BBM hari ini 1 Desember 2022 di Pertamina Shell, Vivo, dan BP AKR:

Pertamina

1. Pertalite (RON 90): Rp 10.000 per liter (seluruh Indonesia)

2. Pertamax (RON 92):

- Rp 13.900 per liter (Aceh, DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur)

- Rp 14.200 per liter (Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan, Bangka-Belitung, Lampung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat)

- Rp 14.500 per liter (Riau, Kepulauan Riau, Kodya Batam (FTZ), Bengkulu)

3. Pertamax Turbo (RON 98):

- Rp 15.200 per liter (Aceh, DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur)

- Rp 15.500 per liter (Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan, Bangka-Belitung, Lampung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat)

- Rp 15.800 per liter (Riau, Kepulauan Riau, Kodya Batam (FTZ), Bengkulu)

4. Solar Subsidi (CN 48): Rp 6.800 (seluruh Indonesia)

BBM Jenis Lain

5. Dexlite (CN 51)

- Rp 18.300 per liter (Aceh, DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur)

- Rp 18.650 per liter (Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan, Bangka-Belitung, Lampung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat)

- Rp 19.000 per liter (Riau, Kepulauan Riau, Kodya Batam (FTZ), Bengkulu)

Pertamina Dex

6. Pertamina Dex (CN 53)

- Rp 18.800 per liter (Aceh, DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur)

- Rp 19.200 per liter (Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan, Bangka-Belitung, Lampung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat)

- Rp 19.600 per liter (Riau, Kepulauan Riau, Kodya Batam (FTZ), Bengkulu)

Editor
Komentar