kesehatan

Mengenal Fomepizol, Obat Gagal Ginjal Akut yang Bakal Hadir di Indonesia

Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin mengumumkan bahwa pemerintah bakal mendatangkan 200 vial obat Fomepizole.

Featured-Image
Ilustrasi. Foto-Net

apahabar.com, BANJARMASIN - Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin mengumumkan bahwa pemerintah bakal mendatangkan 200 vial obat Fomepizole, antidote bagi gangguan ginjal akut misterius (acute kidney injury/AKI).

Selebihnya ia mengatakan ratusan vial obat itu akan didatangkan dari Singapura dan Australia. Satu vial akan digunakan untuk menangani satu orang pasien. Menurutnya, harga per vial Fomepizole saat ini adalah Rp16 juta.

"Satu vialnya 16 juta harganya, itu untuk sementara kita (negara) yang nanggung," tegas Budi Gunadi seperti dilansir cnbc, Senin (24/10).

Sebagai informasi, Fomepizole merupakan penangkal racun jenis tertentu. Fomepizole digunakan untuk mengobati keracunan dengan etilen glikol (antibeku) atau metanol (terkandung dalam pelarut, bahan bakar, dan bahan kimia rumah tangga atau otomotif lainnya).

Dikutip dari drugs.com, Fomepizole kadang-kadang digunakan bersama dengan hemodialisis untuk membersihkan tubuh dari racun. Fomepizole juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan ini.

Peringatan, sebelum minum obat ini:

Jika memungkinkan sebelum menerima fomepizole, beri tahu dokter jika pasien memiliki: alergi terhadap obat apa pun,

Penyakit ginjal atau jika pasien tidak dapat buang air kecil.

Cara pemberian Fomepizole sendiri dilakukan dengan cara disuntikkan ke dalam vena melalui infus. Obat ini mungkin diberikan obat-obatan lain dan cairan IV sebagai bagian dari perawatan Anda.

Pernapasan tekanan darah, kadar oksigen, fungsi ginjal, dan tanda-tanda vital lainnya akan diawasi dengan ketat saat Anda menerima fomepizole.

Darah dan urin juga perlu sering diuji selama perawatan, dan fungsi jantung mungkin perlu diperiksa menggunakan elektrokardiograf atau EKG (kadang disebut EKG).

Menurut drugs.com, pasien juga akan diawasi untuk setiap efek keracunan, seperti masalah penglihatan, pernapasan, atau buang air kecil.

Selain itu, Fomepizole diberikan oleh profesional kesehatan dalam pengaturan medis, overdosis tidak mungkin terjadi.

Penerima obat tersebut juga disarankan mengikuti instruksi dokter tentang pembatasan makanan, minuman, atau aktivitas.

Dapatkan bantuan medis darurat jika pasien memiliki tanda-tanda reaksi alergi berikut: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Beri tahu dokter segera jika pasien memiliki gejala:

Ruam kulit, memar, kesemutan parah, mati rasa, nyeri, kelemahan otot,

Mual parah, pusing parah atau sensasi berputar atau,

Perasaan pusing, seperti pasien akan pingsan.

Efek samping fomepizole yang umum mungkin termasuk:

Sakit kepala,

Pusing, mengantuk,

Mual atau,

Rasa tidak enak atau logam di mulut Anda.

Editor
Komentar