Nasional

Identitas Pelaku Parodi Lagu Indonesia Raya Mulai Terkuak

apahabar.com, JAKARTA – Perlahan, identitas pelaku utama yang memparodikan lagu Indonesia Raya mulai terkuak. Polri menyampaikan…

Featured-Image
Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono. Foto-Detikcom

apahabar.com, JAKARTA – Perlahan, identitas pelaku utama yang memparodikan lagu Indonesia Raya mulai terkuak.

Polri menyampaikan pihaknya saat ini masih berkoordinasi dengan polisi Malaysia untuk menelusuri kebenaran.

Dugaan sementara, pelaku adalah Warga Negara Indonesia (WNI) yang bekerja di Malaysia.

“Masih koordinasi dengan polisi Malaysia,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono, kutip Detikcom, Kamis (31/12/2020).

Sebagaimana diketahui, polisi Malaysia menelusuri soal lagu ‘Indonesia Raya’ dijadikan parodi dalam sebuah video yang diduga diunggah oleh warga Malaysia. Hasil penyelidikan sementara, Polisi Malaysia menduga pelaku utamanya dari Indonesia.

Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Abdul Hamid Bador mengatakan pihaknya mengamankan seorang buruh asal Indonesia di Sabah. Dia diperiksa untuk mengetahui siapa yang mengedit video tersebut.

“Tersangka ditangkap di Sabah pada hari Senin dan Kepolisian Kerajaan Malaysia (PDRM) telah memperoleh petunjuk baru dalam penyelidikan kami,” ujar Abdul Hamid, seperti dikutip dari media Malaysia, Bernama, Kamis (31/12/2020).

“Ya, PDRM mendapat petunjuk baru bahwa pelakunya berasal dari sana (Indonesia), dan tersangka kami sedang pemeriksaan lebih lanjut untuk menentukan siapa yang mengedit video tersebut,” sambung dia.

Abdul Hamid mengatakan informasi ini sudah disampaikan ke pihak RI. Dan, diharapkan bisa segera diketahui tersangka utamanya.

“Dalam kasus ini, oknum yang jahat dan tidak bertanggung jawab dengan motif yang buruk telah menodai lagu kebangsaan Indonesia Raya. Parodi ini telah memicu kemarahan masyarakat Indonesia, dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa Departemen Penyelidikan Kriminal telah mengambil tindakan dengan membentuk dan menerbangkan tim khusus ke Sabah kemarin untuk melacak para pelaku,” tambahnya.

Abdul menegaskan tindakan yang merendahkan negara manapun merupakan pelanggaran serius.

“Insyaallah, tersangka (pelaku utama) akan kami bawa ke pengadilan begitu dia ditangkap,” ujarnya.

“Saya ingin mengingatkan warga Malaysia untuk menjauhi kegiatan tercela yang telah melukai perasaan warga negara tetangga kita Indonesia,” Sambung Abdul Hamid.

Sebelumnya, video lagu ‘Indonesia Raya’ dibuat parodi. Video itu berjudul ‘Indonesia Raya Instrumental (Parody+Lyrics Video)’.

Video parodi itu awalnya diunggah oleh salah satu akun YouTube yang berlogo bendera Malaysia. Di video itu, terdapat ayam berlambang Pancasila dengan latar warna merah-putih.

Video diawali dengan suara ayam berkokok. Aransemen lagu hampir sama dengan lagu ‘Indonesia Raya’. Sedangkan liriknya secara garis besar berisi penghinaan terhadap Indonesia. Ada juga yang menyinggung Presiden Jokowi dan Presiden RI ke-1, Sukarno.

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) angkat bicara mengenai kejadian itu. Kemlu mengatakan Kepolisian Malaysia saat ini tengah menginvestigasi video tersebut.

“Berdasarkan laporan KBRI Kuala Lumpur, pihak Kepolisian Malaysia sedang melakukan investigasi,” kata Jubir Kemlu, Teuku Faizasyah, melalui pesan singkat, Minggu (27/12).

Komentar