Gunung Ibu Erupsi

Gunung Ibu di Maluku Utara Erupsi, Warga Diimbau Tak Beraktivitas Radius 2 Kilometer dari Puncak

Pada 4 Oktober 2022, pukul 20.44 WIT, Gunung Ibu tercatat mengalami erupsi dengan tinggi kolom abu sekitar 1.100 meter di atas puncak atau lebih kurang 2.425

Featured-Image
Aktivitas vulkanik Gunung Ibu di Maluku Utara. Foto-Antara/HO-PVMBG

apahabar.com, JAKARTA - Gunung Ibu di Maluku Utara mengalami erupsi, untu itu Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengimbau masyarakat dan wisatawan untuk tidak beraktivitas di dalam radius 2 kilometer dari puncak.

"Masyarakat di sekitar Gunung Ibu dan pengunjung maupun wisatawan agar tidak beraktivitas dalam radius dua kilometer dan perluasan sektoral berjarak 3,5 kilometer ke arah bukaan kawah di bagian utara dari kawah aktif Gunung Ibu," kata Petugas Pos Pantau Gunung Ibu, Axl Roeroe seperti dilansir Antara, Rabu (5/10).

Pada 4 Oktober 2022, pukul 20.44 WIT, Gunung Ibu tercatat mengalami erupsi dengan tinggi kolom abu sekitar 1.100 meter di atas puncak atau lebih kurang 2.425 meter di atas permukaan laut.

Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah barat. Erupsi itu terekam di seismograf dengan amplitudo maksimum 30 milimeter dengan durasi selama 90 detik.

"Jika terjadi hujan abu, masyarakat yang beraktivitas di luar rumah disarankan untuk menggunakan pelindung hidung dan mulut [masker], serta pelindung mata (kacamata)," kata Axl Roeroe.

Gunung Ibu merupakan gunung api bertipe stratovolcano yang terletak di barat laut Pulau Halmahera, Maluku Utara, Indonesia.

Puncak gunung merupakan kawah vulkanik. Pusat kawah memiliki lebar satu kilometer dan kedalaman 400 meter, sedangkan bagian luar memiliki lebar 1,2 kilometer.

Berdasarkan catatan aktivitas vulkanik, Gunung Ibu meletus pertama kali pada Agustus sampai September 1911. Kemudian pada 1998 sampai 1999 yang menghasilkan sumbat lava.

Aktivitas vulkanik berikutnya terjadi pada 2001 sampai 2004, berlanjut kembali pada 2019 sampai sekarang. Saat ini, Gunung Ibu masih berstatus waspada Level II.

Editor
Komentar